Kaya raya bukanlah penyebab seseorang dinyatakan sukses, itu adalah keberhasilannya membantu orang lain untuk sukses.

— Abdullah Gymnastiar




Buku: KEMBALI KE TITIK NOL (Saptuari Sugiharto)

Rp156.000 Rp129.000

Perubahan Terakhir 26-03-2017

Jika aku menjauhi praktek riba bukan karena aku sok kaya.
Tapi karena ingin menghindari dosa.
Tidak semua yang dilakukan orang pada umunya itu benar.
Dan tidak semua kebenaran dilakukan oleh banyak orang.
Aku hanya manusia akhir zaman, yang sedang terus belajar, berbagi dan memperbaiki diri.
Semoga dicatat sebagai amal soleh di hadapan Ilahi.
Semoga kita terus saling mengingatkan dalam kebaikan dan kebenaran.
Amin..

Stok (66)

Terjual (196)



Kode produk: BKKTN Kategori Tags: , ,

Buku: Kembali Ke Titik Nol

Kisah Perjuangan Saya serta Sahabat-sahabat Saya untuk Membangun Bisnis Tanpa Riba yang dituangkan dalam bentuk buku dengan Judul: KEMBALI KE TITIK NOL.
– Saptuari Sugiharto

 

Video: Kisah Perjuangan @Saptuari Membangun Bisnis Tanpa Riba

Buku: KEMBALI kE TITIK NOL (Saptuari Sugiharto) - Youtube

 

 

Apa itu Riba ?

Riba berarti menetapkan bunga / melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian berdasarkan persentase tertentu dari jumlah pinjaman pokok, yang dibebankan kepada peminjam.

Riba secara bahasa bermakna: ziyadah (tambahan). Dalam pengertian lain, secara linguistik riba juga berarti tumbuh dan membesar.

Sedangkan menurut istilah teknis, riba berarti pengambilan tambahan dari harta pokok atau modal secara bathil.

Ada beberapa pendapat dalam menjelaskan riba, namun secara umum terdapat benang merah yang menegaskan bahwa riba adalah pengambilan tambahan, baik dalam transaksi jual-beli maupun pinjam-meminjam secara bathil atau bertentangan dengan prinsip muamalat dalam Islam.

 

 

Saat Anda baca buku ini, Anda langsung pelajari:

  • Bahaya Riba dan Rahasia Membangun Bisnis Tanpa Riba.
  • Cara Menghidari Jebakan-jebakan Riba.
  • Jurus Ampuh Bebas Hutang yang Bikin Hidup Tenang.
  • Kisah Nyata Perjuangan Para Pengusaha yang Berhasil Keluar dari Jeratan Hutang dan Riba.
  • Konsep Rezeki, Taubat dan Hidup Manfaat agar Selamat Dunia Akhirat.
  • Cerita Sukses Para Pengusaha dalam Membangun Bisnis walau ditengah Keterbatasan.
  • Tips Praktis Mengelola Keuangan untuk Mencegah Kebocoran dalam Bisnis.
  • Miliki Sekarang Buku Kembali Ke Titik Nol!

 

buku kembali ke titik nol

buku kembali ke titik nol

buku kembali ke titik nol

Profil Saptuari Buku Kembali Ke Titik Nol

 

Nge-RIBA-nget, Seberapa Ngeri sih???

Sebelum buku mas Saptuari yang berjudul Kembali Ke Titik Nol muncul, Saya sudah anti pati terhadap hal yang berbau dengan kredit-kreditan apalagi yang mengandung riba dan bunga berbunga, padahal dulu belum terlalu “ngeh” dengan perkara ini…

Bukan karena iman saya sudah tinggi, atau ilmu agama saya sudah melangit, tapi cukup difikir menggunakan logika, jika sebagian orang beranggapan kredit itu mempermudah kita mempunyai sesuatu, justru bagi saya hal tersebut menunjukan ketidaksabaran dan kebelummampuan kita untuk membeli sesuatu.

Ditambah semakin kesini, semakin banyak asupan mengenai apa itu riba dan apa dampaknya bagi kehidupan kita. Rosululloh dan haditsnya pun tegas tanpa pandang bulu, dan kalau menurut saya tanpa perlu djelaskanpun bisa dibaca dan dipahami oleh orang awam seperti saya, apa isinya?

Dari Jabir R.A, Rasululloh saw bersabda

”Allah melaknat org yg memakan (pemakai) riba, org yg memberi riba, dua org saksi, pencatat (dlm transaksi riba), mereka sama saja”
★ HR. Muslim dan Ahmad

“Satu dirham riba yang dimakan oleh seseorang dalam keadaan ia mengetahuinya, lebih buruk dari tiga puluh enam kali BERZINA.”
★ HR.Ahmad

Bayangin saja satu dirham riba dosanya lebih buruk dari 36x berzina, lha 1 dirham kurang lebih 60ribu, tinggal dikalikan aja berapa ribu, ratus ribu, juta, ratus juta, milyar, ratus milyar kali dibagi 60ribu x 36 kali zina = berapa kali berzina??? Ammppuuuunnn bossss! padahal tiap hari Saya coba menundukan pandangan, minimal tidak berzina, hahaha, lha malah kena dosanya berkali-kali-kali lipat lagi hahaha… mantep gak tuh?

Kamu masih gunain riba? pake fasilitas Bank buat transaksi? nabung, atau lainya yang menggunakan riba? Apakah bank Syariah itu masih ada praktek riba? Disini ada jawabannya.

Misalpun kamu yakin dan tahu RIBA itu buruk tapi kamu belum bisa meninggalkan sepenuhnya, ya tak usah kembali menghujat orang yang ngasih tau kamu sesuatu yang bener, karena kebelummampuan kamu untuk meninggalkan riba sepenuhnya, cukup terima kasih dan kalau perlu dekati dia, belajar dan berjuang bersama sebagai salah satu wujud ikhtiar bahwa kamu memang pengin keluar dari jerat praktek riba.

Kewajiban seorang muslim untuk berdakwah sekaligus berusaha menghindari riba sebisanya dan semampunya, minimal yang jelas-jelas sekali riba dihindarilah.. dan yang belum mampu dihindari coba cari solusi lagi sambil belajar bukan sambil menghujat yang baru ngingetin, hehehe. Perkara kamu berubah atau enggak setelah saya ingetin itu urusan Allah bukan urusa saya. *uhuk*

Berani banget bahas soal RIBA, yang sampai sekarang masih menjadi kontroversi diluaran sana bahkan saya yakin beberapa orang di sekitar kita masih melakukan praktek riba.

Sebelum Saya akhiri, Izinkan Saya mengungkapkan sesuatu

Pengin harta banyak atau berkah?
Kalo jawaban kamu banyak harta plus berkah, ya jauhi RIBA.

Pengin ditinggalin Rosul apa Allah?
Kalo jawaban kamu nggak pengin dua-duanya, yaa tinggalin RIBA.

Pengin kamu yang keluar dari riba atau saudara2 kamu?
Kalau jawaban kamu dua-duanya, yaa ikut berjuang melawan RIBA.

Belum mampu? daripada Tersinggung, Yuk berubah…

Yaa, segera order buku mas Saptuari Sugiharto “Kembali Ke Titik Nol” kemudian beri tahu teman-teman disekitar kamu. Keburu kehabisan buoosss.

Tetap semangat.

 

Testimoni Buku: Kembali Ke Titik Nol

Oleh Saptuari Siguharto

Testimonial Buku Kembali Ke Titik Nol Saptuari Sugiharto

Testimonial Buku Kembali Ke Titik Nol Saptuari Sugiharto

Testimonial Buku Kembali Ke Titik Nol Saptuari Sugiharto

Daftar Isi Buku: Kembali Ke Titik Nol

Daftar-Isi-Kembali-Ke-Titik-Nol
Daftar-Isi-Kembali-Ke-Titik-Nol Daftar Isi Buku: Kembali Ke Titik Nol

 

Informasi Buku

* Buku dengan Hard Cover.
* Kategori: Menginspirasi.
* Isi Buku: 250 Halaman.
* Berat Buku: 0.384 Kg

 

Bergaransi

Mari kita berusaha semaksimal mungkin untuk belajar hidup tanpa riba. Masih banyak hal-hal di dunia ini yang halal, kenapa kita harus menanggung beban di akhirat hanya untuk melakukan hal-hal yang diharamkan? Demikianlah review buku kembali ke titik nol.

Mari kita berhijrah untuk menjadi pengusaha yang jauh dari riba, agar hidup berkah, rezeki lancar, tenang di dunia dan di akhirat.

 

 

Info

Berat0.384 kg